PENINGKATAN KAPASITAS DAN ADVOKASI PTM

PENINGKATAN KAPASITAS DAN ADVOKASI PTM

 

STIKes Aisyah Pringsewu - Selasa (30/4), Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pringsewu melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) melaksanakan sosialisasi gerakan deteksi dini faktor resiko Penyakit Tidak Menular (PTM) tingkat Kecamatan dan Kabupaten/Kota tahun 2019 di aula Stikes Aisyah Pringsewu Lampung. Tujuan sosialisasi tersebut untuk peningkatan kapasitas dan advokasi program penyakit tidak menular dan kesehatan jiwa di 9 kecamatan di kabupaten Pringsewu. Acara sosialisasi ini diikuti oleh 86 peserta yang berasal dari luar institusi. Sebagai narasumber hadir dari Dinkes Provinsi Lampung yakni dr. Sri Aryanti, MM,. M.Kes dan Dinkes Kabupaten Pringsewu.

Kepala Dinkes Kabupaten Pringsewu Purhadi, S.Sos., M.Kes mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk Peningkatan kapasitas dan advokasi program penyakit tidak menular dan kesehatan jiwa di 9 kecamatan di Kabupaten Pringsewu. Selain itu, mengontrol dan menjaga kesehatan secara optimal baik preventif seperti penyuluhan dan kuratif misal rujukan ke puskesmas. Serta meningkatkan cakupan deteksi dini PTM usia produktif, katanya.

dr. Sri Aryanti mengatakan, pada awal perjalanan PTM seringkali tidak bergejala dan tidak menunjukkan tanda klinis secara khusus sehingga datang sudah terlambat atau pada stadium lanjut akibat tidak mengetahui dan menyadari kondisi kelainan yang terjadi pada dirinya. Riset Kesehatan Dasar pada tahun 2013 menunjukan bahwa 69,6% dari kasus diabetes melitus dan 63,2% dari kasus hipertensi masih belum terdiagnosis.

Keadaan ini mengakibatkan penanganan menjadi sulit, terjadi komplikasi bahkan berakibat kematian lebih dini. Dalam kurun waktu tahun 1995-2007, kematian akibat PTM mengalami peningkatan dari 41,7% menjadi 59,5%. Riset Kesehatan Dasar tahun 2013 menunjukkan prevalensi penyakit stroke 12,1 per 1000, penyakit jantung koroner 1,5%, gagal jantung 0,3%, diabetes melitus 6,9%, gagal ginjal 0,2%, kanker 1,4 per 1000, penyakit paru kronik obstruktif 3,7% dan cidera 8,2%,” jelasnya.

Beliau menegaskan, PTM dapat dicegah dengan mengendalikan faktor resikonya, yakni merokok, diet yang tidak sehat, kurang aktifitas fisik dan konsumsi minuman beralkohol. Mencegah dan mengendalikan faktor risiko relatif lebih murah bila dibandingkan dengan biaya pengobatan PTM.

Pengendalian faktor resiko PTM merupakan upaya untuk mencegah agar tidak terjadi faktor resiko bagi yang belum memiliki faktor risiko, mengembalikan kondisi faktor resiko PTM menjadi normal kembali atau mencegah terjadinya PTM bagi yang mempunyai faktor resiko. Selanjutnya bagi yang sudah menyandang PTM, pengendalian bertujuan untuk mencegah komplikasi, kecacatan dan kematian dini serta meningkatkan kualitas hidup, terangnya.

Lebih lanjut dr. Sri Aryanti menjelaskan, salah satu strategi pengendalian PTM yang efisien dan efektif adalah pemberdayaan dan peningkatan peran serta masyarakat. Masyarakat diberikan fasilitas dan bimbingan untuk ikut berpartisipasi dalam pengendalian faktor resiko PTM dengan dibekali pengetahuan dan keterampilan untuk melakukan deteksi dini, monitoring faktor resiko PTM serta tindak lanjutnya. Kegiatan ini disebut dengan Pos Pembinaan Terpadu (Posbindu) PTM.

Posbindu PTM merupakan wujud peran serta masyarakat dalam melakukan kegiatan deteksi dini dan monitoring faktor risiko PTM serta tindak lanjutnya yang dilaksanakan secara terpadu, rutin dan periodik. Kegiatan Posbindu PTM diharapkan dapat meningkatkan sikap mawas diri masyarakat terhadap faktor resiko PTM sehingga peningkatan kasus PTM dapat dicegah.

Sikap mawas diri ini ditunjukan dengan adanya perubahan perilaku masyarakat yang lebih sehat dan pemanfaatan fasilitas pelayanan kesehatan tidak hanya pada saat sakit, melainkan juga pada keadaan sehat. Dalam menyelenggarakan Posbindu PTM diperlukan suatu pedoman yang dapat menjadi panduan bagi penyelenggaraan kegiatan bagi para pemangku kepentingan serta pelaksana di lapangan,” pungkasnya.  (*/hf)